Harry Kane Dinasihati Begini: MU Tak Lebih Baik dari Tottenham

Harry Kane Dinasihati Begini: MU Tak Lebih Baik dari Tottenham

Situs agen taruhan bola online terpercaya – Upaya ambil alih Newcastle United oleh Pangeran Arab Saudi Mohammed bin Salman dikabarkan segera terwujud. Proses pembelian klub sudah memasuki tahap akhir.

Diberitakan Mirror dan Sky Sports, Mike Ashley selaku bos The Magpies akan menjualnya kepada firma PCP Capital Partners pimpinan Amanda Staveley. Harga yang disepakati diyakini sekitar 300 juta Paun, sedikit turun dari angka yang diminta Ashley pada Januari lalu.

Kala itu, ia meminta sebesar 340 juta Paun. Namun pandemi virus corona diyakini membuat harganya anjlok.

Ada sedikit perbedaan antara negosiasi bulan Januari lalu dengan saat ini. Sebelumnya, pengajuan pembelian dilakukan oleh PCP dan Saudi Public Investment Fund (PIF) pimpinan Pangeran Mohammed. Namun saat ini, hanya PCP yang tertulis dalam dokumen legal.

Meski begitu, PIF dipercaya akan menguasai mayoritas saham Newcastle, yakni sebesar 80 persen. Staveley disebut hanya mendapat 10 persen, namun akan menjadi presiden Newcastle beriktunya.

Baca juga : Mourinho Bisa Makin ‘Menderita’ di Tottenham

Sementara 10 persen sisanya akan diserahkan kepada dua miliarder bersaudara asal Inggris, David dan Simon Reuben. Keduanya dikabarkan termasuk dalam kelompok konsorsium yang akan membeli Newcastle.

Jika berjalan lancar, kesepakatan akan selesai dalam sebulan. Saat ini, prosesnya masih menunggu pengesahan Premier League.

Pembelian ini membuat Newcastle disebut-sebut bisa menjadi kekuatan baru di Liga Inggris dalam beberapa tahun ke depan. Dana besar dari Arab Saudi akan menjadi modal kuat untuk membangun tim yang bisa bersaing di papan atas Liga Inggris.

Ashley diketahui sudah 13 tahun memimpin Newcastle. Selama memimpin, ia bukanlah sosok populer di kalangan suporter Newcastle.

Apalagi prestasi The Magpies juga jauh dari bagus. Mereka bahkan dua kali terdegradasi, yakni tahun 2009 dan 2016.